Pencabutan Subsidi Pupuk Riskan

18 Juli 2014 08:07 / http://www.pikiran-rakyat.com / 2867x dilihat

INDRAMAYU, (PRLM).-Kalangan pelaku pertanian menilai wacana yang dilontarkan oleh Menteri Pertanian Suswono soal penghapusan subsidi pupuk terlalu riskan bila diterapkan pada saat ini. Kajian yang komprehensif harus dilakukan sebelum menerapkan wacana tersebut menjadi sebuah kebijakan.

Wakil Ketua Kontak Tani Nelayan Andalan Indramayu, Sutatang mengatakan, bila wacana tersebut diimplementasikan, keuntungan yang dibawa petani akan semakin sedikit, bahkan tidak ada. Hal itu dia sebutkan dengan merujuk kepada harga gabah yang saat ini berada di kisaran Rp 4.500/Kg.

"Pencabutan subsidi pupuk akan membuat modal tanam yang harus dikeluarkan petani jadi melonjak. Padahal, harga jual gabah saat panen tidak dapat dipastikan selalu tinggi," ujarnya, Selasa (15/7/2014).

Dia menambahkan, persoalan subsidi pupuk juga berkaitan dengan modal tanam. Menurutnya, dengan menggunakan pupuk subsidi, modal tanam yang harus dikeluarkan petani rata-rata Rp 5 juta per hektare. Namun jika subsidi dicabut, maka modal yang harus dikeluarkan menjadi Rp 7 juta – Rp 8 juta per hektare.

Sutatang mengatakan, alasan Mentan Suswono berwacana mencabut subsidi pupuk karena program tersebut dianggap tidak efektif dan rawan penyimpangan.

Dia menilai, pemerintah seharusnya memperkuat Komisi Pengawas Pendistribusian Pupuk alih-alih mencabut subsidi pupuk, bila memang alasannya adalah proses subsidi tidak efektif dan rawan penyimpangan.

"Kalau memang dianggap ada faktor penyimpangan atau tidak efektif, ya unsur pengawasannya yang dibenahi, dengan pihak-pihak terkait," katanya.

Sementara itu, Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia Jawa Barat, Entang Sastraatmadja mengatakan, meski wacana yang dikeluarkan Mentan Suswono menyebutkan adanya pengalihan anggaran subsidi pupuk kepada infrastruktur pertanian, sebaiknya harus ada kajian terlebih dahulu mengenai kemungkinannya.

"Persoalan penghapusan subsidi saat ini bisa dijadikan sebuah wacana. Sebagai bahan pemikiran, meski pengimplementasiannya tidak mudah. Akan tetapi, subsidi pupuk jangan dihentikan dulu," ujarnya.

Dia mengatakan, subsidi pupuk dalam lingkungan pertanian di Indonesia sudah berlangsung lama. Adanya subsidi pupuk juga sudah memberikan kesempatan kepada para petani untuk meningkatkan produksinya, sehingga pada gilirannya hal itu membantu meringankan kehidupan mereka.

"Sekarang, kalau misalnya pemerintahan yang baru didorong untuk menghapuskan subsidi pupuk pada tahun depan, dikhawatirkan itu terjadinya tiba-tiba. Petani tidak siap. Bahkan bisa saja petani menghadapi musibah," ujarnya. (Muhammad Ashari/A-89)***

Berita Terbaru

12 Apr 2021
Penerapan Manajemen Risiko di Petrokimia Gresik Membuahkan Penghargaan Nasional
12 April 2021 14:01 / Komunikasi Korporat PG / 25x dilihat
12 Apr 2021
Petrokimia Gresik Optimalkan Peran Pertanian Gresik Melalui "Demplot Dambaan" Phonska OCA Di 21 Titik
12 April 2021 10:39 / Komunikasi Korporat PG / 45x dilihat
11 Apr 2021
Petrokimia Gresik Salurkan Bantuan Seribu Paket Sembako Untuk Korban Gempa Bumi Malang
11 April 2021 14:31 / Komunikasi Korporat PG / 40x dilihat
10 Apr 2021
Petrokimia Gresik Dinobatkan Sebagai "The Best Indonesia Green Awards 2021"
10 April 2021 22:22 / Komunikasi Korporat PG / 41x dilihat