Memasuki Musim Tanam, Ketersediaan Pupuk di Blora Dijamin Aman

19 November 2013 08:13 / http://www.infoblora.com / 3523x dilihat

BLORA. Komisi Pengawasan Pupuk dan Pestisida (KP3) Blora menjamin stok pupuk untuk musim tanam sampai awal 2014 aman. Pasalnya, penyerapan pupuk bersubsidi, terutama pupuk urea di Blora masih rendah. Melimpahnya stok pupuk tersebut, karena saat musim kemarau permintaan pupuk rendah.

” Berdasarkan data yang masuk, stok pupuk bersubsidi aman hingga awal 2014. Sementara itu, distributor harus bisa menjamin ketersediaan pupuk ini,’’ ujar Ketua Komisi Pengawasan Pupuk dan Pestisida (KP3) Blora Bondan Sukarno, Jumat (15/11) lalu.

Bondan yang juga Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan Setda Blora menyebutkan, berdasarkan data, hingga 31 September 2013, banyak pupuk yang belum terserap, terutama pupuk urea. Alokasi tahun 2013 sebanyak 46 ribu ton, baru terserap 25,7 ton atau baru 55,96 persen. Sehingga masih tersisa sekitar 40 persen lebih atau 20,2 ton.

Sementara penyerapan tertinggi terjadi pada pupuk ZA. Alokasi sebanyak 8.700 ton telah terserap 7.246 ton atau 82,25 persen. ”Sisa pupuk ZA hanya 1.564 ton. Pupuk ZA ini banyak digunakan untuk memupuk tebu,’’ terangnya.

Sedangkan jenis pupuk lain, yakni SP-36 dari alokasi 2.445 ton baru terserap 7.037 ton atau 61,19 persen dan tersisa 4.462 ton, pupuk NPK Phonska dari alokasi 22.100 ton terserap 16.097 ton atau 72,23 persen dan tersisa 6.187 ton, pupuk petroganik dari alokasi 10 ribu ton terserap 7.492 ton atau 70,12 persen dan tersisa 3.193 ton.

Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM (Diperindagkop dan UMKM) Maskur mengatakan, pihaknya terus mengawasi distribusi pupuk. Karena itu, dia meminta semua lini distrubusi pupuk mulai dari produsen sampai pengecer diminta mematuhi aturan yang ada, dan istributor harus selalu memberikan pembinaan pada pengecer di lapangan dan memastikan stok pupuk aman.

”Misalnya pengecer harus punya stok minimal satu minggu ke depan sesuai dengan kebutuhan pupuk yang sudah disusun,’’ tandasnya.

Jika da pelanggaran, kata dia, sudah akan mekanisme atau aturan yang dibisa terapkan untuk para pelanggar tersebut. sanksi akan dikenakan sesuai dengan pelanggaran yang dilakukan. Sanksi terberat adalah pencabutan izin atau dipecat dari distributor resmi pupuk.
(rs-infoblora | kontributor : Sumarni Murianews.com)

http://www.infoblora.com/2013/11/memasuki-musim-tanam-ketersediaan-pupuk.html

Berita Terbaru

12 Aug 2022
Satu Tahun Bergulir, Program Mangga Petrokimia Gresik Berhasil Pulihkan Ekonomi Rakyat Tumbuh Lebih Cepat
12 Agustus 2022 12:00 / Komunikasi Korporat PG / 59x dilihat
11 Aug 2022
Cegah Krisis Pangan, Petrokimia Gresik Dorong Generasi Muda Terjun dan Optimalkan Produktivitas Pertanian
11 Agustus 2022 18:00 / Komunikasi Korporat PG / 56x dilihat
09 Aug 2022
Petrokimia Gresik Gelar One Day Promotion untuk Memperkuat Produksi Pertanian di 19 Provinsi
09 Agustus 2022 16:00 / Komunikasi Korporat PG / 56x dilihat
06 Aug 2022
Dorong Terciptanya Lingkungan Sehat di Delapan Desa/Kelurahan Sekitar Perusahaan
06 Agustus 2022 08:27 / Komunikasi Korporat PG / 61x dilihat