Pemerintah Klaim Penuhi Pasokan Gas Pabrik Pupuk

03 Maret 2014 15:13 / http://industri.bisnis.com / 1946x dilihat

Riendy Astria - Minggu, 02 Maret 2014, 17:58 WIB

Bisnis.com, JAKARTA- Pemerintah mengklaim pasokan gas untuk kebutuhan pabrik pupuk sudah bisa terpenuhi secara keseluruhan.

Direktur Industri Kimia Dasar Kementerian Perindustrian Tony Tanduk mengatakan tidak ada perubahan dari jumlah kebutuhan gas untuk pabrik pupuk tahun ini dengan 2013. Adapun kebutuhan gas untuk sektor industri secara keseluruhan tahun ini adalah 2.201 MMscfd.

Alokasi gas untuk pupuk sudah terpenuhi. Kalau berdasarkan urutan prioritas, pupuk memang pertama yang diprioritaskan,” kata Tony di Jakarta, Minggu (2/3/2014).

Perlu diketahui, PT Pupuk Indonesia, induk BUMN pupuk tengah melakukan program revitalisasi industri pupuk urea. Menurut Tony, seluruh pabrik yang akan direvitallisasi tersebut sudah mendapatkan kepastian alokasi gas. Mulai dari Pabrik Pupuk Kaltim-5 dengan kapasitas 1.15 juta ton, kebutuhan gas 80 MMscfd dan direncakan operasi tahun ini.

Kemudian Pusri IIB dengan kapasitas 907.500 ton, kebutuhan gas 62 MMscfd dan direncanakan beroperasi 2016. Pusri IIIB dengan kapasitas 907.500 ton, kebutuhan gas sebesar 86 MMscfd dan ditargetkan operasi pada 2017. Selain itu pabrik Amonia Urea II Petrokimia Gresik dengan kapasitas 570.000 ton, kebutuhan gas 85 MMscfd dan ditargetkan beroperasi 2015. Terakhir pabrik Pupuk Kujang IC dengan kapasitas 907.500 ton, kebutuhan gas 86 MMscfd dan direncanakan operasi 2017. " Total kebutuhan gas-nya 399 MMscfd,” tambah Tony.

Editor : Martin Sihombing

http://industri.bisnis.com/read/20140302/257/207178/pemerintah-klaim-penuhi-pasokan-gas-pabrik-pupuk

Berita Terbaru

11 Jul 2020
11 Jul 2020
Pidato Direktur Utama pada Peringatan HUT PT Petrokimia Gresik ke-48
11 Juli 2020 07:37 / Humas PG / 43x dilihat
10 Jul 2020
Petrokimia Gresik Raih Dua Penghargaan Anugerah BUMN 2020
10 Juli 2020 16:47 / Humas PG / 176x dilihat
10 Jul 2020
Rahmad Pribadi : Petrokimia Gresik Menuju Related Diversified Industry
10 Juli 2020 12:40 / Humas PG / 101x dilihat