HASIL PENELITIAN, ADA 5 KOMODITAS PRODUK JENIS UNGGULAN DI GRESIK

08 Mei 2014 09:06 / http://gresikkab.go.id / 6044x dilihat

Gresik memiliki 5 komuditas produk jenis unggulan (kpju) yang perlu mendapat prioritas. Produk tersebut yaitu Udang, ikan air tawar, songkok, reparasi sepeda motor dan tanaman padi. Hal ini disampaikan oleh Dedi Marsiano Kepala fakultas keuangan jurusan Manajemen Universitas Surabaya (Ubaya) saat menjadi narasumber pada desiminasi hasil penelitian komoditas produk unggulan UMKM Gresik di kantor Bupati Gresik, Selasa (6/5).

Acara yang diselenggarakan Pemkab Gresik bekerjasama dengan Bank Indonesia dihadiri oleh sejumlah satuan kerja perangkat daerah (SKPD) yang menangani UMKM, perwakilan perguruan tinggi, Perbankkan, LSM dan perwakilan UMKM di Gresik. Dalam keterangannya, Dedi Marsiano mengatakan, penentuan 5 (lima) komuditas produk jenis unggulan (kpju) ini dilaksanakan beberapa saat yang lalu.

Metodologi yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode standar nasional yang digunakan oleh Bank Indonesia. Meskipun bisa memberikan hasil yang berbeda seandainya digunakan pendekatan riset yang lain, pendekatan riset ini unggul karena berjenjang mulai dari kecamatan. “Kami mengundang masing-masing 3 kpju dari setiap kecamatan. Selanjutnya kami bersama tim mengadakan maping” kata Dedi.

Terkait penelitiannya tersebut, Dedi Marsiano berharap kepada pemerintah Kabupaten Gresik serta Bank Indonesia untuk memberikan prioritas kepada lima produk unggulan tersebut. Terkait penelitian Universitas Surabaya yang disponsori oleh Bank Indonesia tersebut, Nurul Huda staf dari Bagian Administrasi Perekonomian menyatakan perlu ada perbaikan. Katanya, “Di Gresik pengrajin songkok sudah mulai berkurang. Saat ini pengrajin hanya ada di beberapa tempat saja”.

Ditambahkan oleh Nurul Huda, Saat ini, produk jilbab dan kerudung yang ternyata lebih banyak dan meluas hampir diseluruh wilayah di Gresik. “Pemasaran produk jilbab ini tak hanya di dalam negeri. Bahkan beberapa pengrajin sudah bisa memasarkan ke pasar eksport” katanya. Selain itu Nurhuda juga menyatakan, tak hanya produk sandang. Saat ini beberapa masyarakat Gresik juga mulai beralih menjadi pengrajin barang-barang dari bambu.

Kepala Bapeda Gresik, Hermanto Sianturi yang membuka acara ini mengatakan, 50 – 60 % ekonomi Gresik digerakkan oleh sektor industri. Dan 85 % penduduk Gresik masih tergantung pada sektor pertanian. Sementara Kepala Divisi Assesment Ekonomi dan keuangan Kantor Perwakilan BI Wilayah IV Jawa Timur, Junanto Herdiawan yang hadir pada kesempatan itu berharap agar upaya ini bisa menjadi motor pertumbuhan ekonomi. (sdm)

http://gresikkab.go.id/berita/07052014/hasil-penelitian-ada-5-komoditas-produk-jenis-unggulan-di-gresik.html

Berita Terbaru

15 Apr 2021
Jamin Akses Permodalan Petani, Petrokimia Gresik Gandeng BRI Dalam Program Agro Solution
15 April 2021 16:09 / Komunikasi Korporat PG / 52x dilihat
15 Apr 2021
Direktur Utama Petrokimia Gresik Blusukan Tinjau Dampak Gempa Di Lumajang
15 April 2021 10:44 / Komunikasi Korporat PG / 56x dilihat
12 Apr 2021
Penerapan Manajemen Risiko di Petrokimia Gresik Membuahkan Penghargaan Nasional
12 April 2021 14:01 / Komunikasi Korporat PG / 86x dilihat
12 Apr 2021
Petrokimia Gresik Optimalkan Peran Pertanian Gresik Melalui "Demplot Dambaan" Phonska OCA Di 21 Titik
12 April 2021 10:39 / Komunikasi Korporat PG / 112x dilihat